Ngirit to The Max

Wednesday, April 13th 2011

Dari dulu-dulu saya nggak pernah merhatiin bahwa diskon yang ada di 7-11 atau diskon waktu naik transportasi di Taipei ternyata kalo diperhitungkan bener-bener, maka kita bisa sedikit lebih untung. Nggak seberapa memang, kalo di 7-11 maksimal untungnya cuma 3 kali muter di jalanan yang dijagain ‘Pak Ogah’. Dan kalo menggunakan sistem transportasi yang sudah terintegrasi di sini, maka untungnya bisa 2 kali lipat dari itu. Berarti bisa 6 kali muter.

Di 7-11 yang ada di kampus, setiap pembelian dengan kelipatan 10 NT, maka kita akan dapet diskon 10%. Dengan pembulatan ke atas apabila digit terakhirnya di atas 5. Misal, total harganya 74 NT, maka kita dapet diskon 7 NT (74 NT dibulatkan jadi 70 NT kemudian dikali 10%). Tapi kalo total harganya 75 NT, maka kita dapet diskon 8 NT (75 NT dibulatkan jadi 80 NT kemudian dikali 10%). Jadi sebenernya harga total 74 NT dan 75 NT itu bayarnya sama-sama 68 NT. Jadi tips pertama untuk jajan di 7-11 yang ada di areal kampus, usahakan total harga barang yang dibeli memiliki angka 5 di belakangnya.

Kemudian, kita ingin beli 2 jenis barang. Yang satu harganya 25 NT, dan yang satu lagi 35 NT. Apakah sebaiknya kita bayar satu-satu, atau kita bayar semuanya langsung? Silakan pilih sendiri, saya hanya akan mencontohkan hitung-hitungannya. Apabila dibayar langsung, maka kita akan dapat diskon 6 NT ((25 + 35) * 10%). Jadi kita harus membayar 54 NT. Sedangkan apabila kita bayar satu per satu, maka total diskon yang kita dapat adalah 7 NT, dan kita hanya perlu membayar 53 NT. Nah, kalau kita ingin membeli 3 barang dengan harga 23 NT, 24 NT, dan 25 NT, bagaimanakah cara membayar yang paling menguntungkan? Kalo kita bayar satu per satu, maka total diskonnya adalah 7 NT. Kalo kita bayar langsung, total diskonnya sama-sama 7 NT. Tapi kalo kita bayar yang 23 NT dan 24 NT dulu, kemudian baru bayar yang 25 NT, maka total diskonnya adalah 8 NT (hitung sendiri ya). Tips yang kedua, jangan malas menghitung. :D

Beda lagi dengan penggunaan transportasi di Taipei ini. Dengan catatan, hal ini hanya bisa dilakukan dengan yoyo card (kartu dengan RF-ID yang digunakan sebagai alat pra-bayar). Sistem transportasi yang terintegrasi antara moda MRT dan moda bus ini memberikan fasilitas potongan harga apabila kita berpindah dari MRT ke bus, atau dari bus ke MRT, dalam rentang waktu tertentu (kalo tidak salah 1 jam). Jadi apabila kita berpergian naik MRT, kemudian harus pindah menggunakan bus, maka saat membayar bus kita hanya dikenakan separuh harga dari harga yang harus kita bayar di bus itu. Tentunya selama masih dalam rentang waktu yang ditentukan. Begitu juga apabila di awal kita menggunakan bus, kemudian berpindah naik MRT, maka di MRT tersebut kita hanya dikenai separuh harga. Hal ini nggak berlaku apabila kita menggunakan moda transportasi yang sama. Misal, dari bus ke bus atau MRT ke MRT, tidak ada pemotongan harga di sana.

Kebetulan, dari kampus saya ke Carrefour dilalui oleh 2 moda transportasi ini. Dengan MRT, dalam sekali jalan saya perlu mengeluarkan 16 NT. Dan apabila menggunakan bus, maka saya harus mengeluarkan 12 NT. Pertanyaannya, cara manakah yang lebih menguntungkan untuk bolak-balik dari kampus ke Carrefour apabila saya belanja di Carrefour kurang dari 1 jam?

A. Berangkat dan pulang naik MRT.
B. Berangkat dan pulang naik bus.
C. Berangkat naik MRT, pulang naik bus.
D. Berangkat naik bus, pulang naik MRT.
E. Berangkat dan pulang naik sepeda, atau jalan kaki. (Kalo ini menghabiskan 100 NT karena habis itu kelaperan)

*Mungkin ini pertanyaan yang akan saya ajukan dalam mencari calon “Menteri Keuangan” pribadi. :P

Sekilas memang terkesan apa yang saya bahas ini remeh temeh. 1 NT yang hanya sekitar Rp 300 tidak perlu segitunya diperjuangkan untuk bolak-balik ke kasir buat bayar. Kecuali kalo emang mau ngegodain yang jaga kasir. Tapi maksud saya, nggak ada salahnya memulai kebiasaan baik dari hal-hal yang kecil. Efisiensi 1 NT memang saat ini tidak terasa, namun apabila suatu saat nanti transaksi yang kita lakukan itu satuannya berubah menjadi ribuan, atau jutaan, it means a lot.