You Never Know What You Have

Wednesday, January 19th 2011

Biasanya sih lanjutannya “till it’s gone”. Dan biasanya sesuatu di situ adalah sesuatu yang berharga that money can’t buy. Sifatnya bisa terlihat, atau hanya bisa terasa. Yang terlihat, kurang lebih temanya tentang orang-orang terdekat yang dimiliki. Baik itu keluarga, sanak sedulur, atau teman karib. Yang nggak terlihat, kalo mau agamis dikit jawabannya mengarah ke iman. Tapi kalo mau yang umum-umum saja, ya masalah kesehatan. Alhamdulillah, yang agamis masih belum hilang, asal jangan ditanya soal kualitasnya sih. Alhamdulillah juga kesehatan saya kemarin juga ngedrop. Untungnya cuma 1-2 hari.

Kalo ibu Anda sudah ngasih sangu bawaan yang macem2 yang menurut Anda mikir “ih, ngapain sih dibawain beginian, kayak penting aja?”, sebaiknya jangan ditolak. Sosok ibu memang bukan tukang ramal, tapi saya percaya kalo firasat seorang ibu buat anaknya itu kuat. Sangat sangat kuat. Jadinya waktu kemarin saya dikasih sangu beberapa sachet “wind rejector” buat jaga2 kalo kemasukan angin, saya nggak nolak. Padahal seumur-umur saya nggak pernah minum obat herbal yang katanya diminum orang-orang pinter itu. Dan pertama kalinya saya nyicip obat herbal itu adalah, di sela-sela roti tawar sebagai alternatif selai. Harus saya akui memang ketepatan produk itu ngasih slogan. Selain peminumnya, cara yang digunakan buat minum juga harus pinter.

Karena nggak cocok dengan rasanya, jadi saya pasrahkan beberapa sachet yang tersisa itu buat MakUwok yang pusing keliling2 nggak nemu2 obat herbal itu. Toh, saya juga jarang sakit di sini. Paling setahun sekali. Tapi yang namanya karma, bukan cuma bagus buat buka puasa, tapi juga bagus buat ngasih pelajaran supaya besok2 kalo ngasih mbok ya jangan semuanya. Sisainlah 1-2 biji buat serep.

Kondisi Taipei seminggu kemarin memang bikin males keluar kamar. Udah dingin, hujan pula. Akibat sering basah2an yang dibarengi program diet perut dan diet kantong, ditambah lagi jarang olahraga kecuali jalan kaki atau bersepeda yang sama sekali nggak ngeluarin keringet, akhirnya TKO juga saya hari minggu kemarin. Tapi kok bisa ngepas weekend gitu ya?

Gejala sih udah terasa mulai Jumat malem. Terasa ada radang di tenggorokan. Sabtu, badan mulai terasa demam sama sakit kepala. Eh, lah kok Sabtu malem diajak dinner syukuran pindah rumah… Gimana mau nolak coba? Seumur-umur saya juga belum pernah es tiga (baca : ping san) -jangan sampe deh-, namun waktu itu saya siap kalo saya bakal pingsan untuk pertama kalinya di rumah itu.¬†Akhirnya Sabtu malem saya selamat tiba di kamar dan berhasil memingsankan diri di atas matras busa 2 lapis, di bawah selimut bulu tebal yang dibeli di pasar 3 tahun lalu. Hari Minggu saatnya tepar seharian, dan hanya keluar ke tempat2 yang terjangkau buat ngisi tenaga.

Untuk recoverynya, saya memilih cara yang alami. Tanpa obat. Yang pertama banyak minum air putih. Yang pertama supaya H2O itu bisa diubah jadi oksigen dalam darah, yang kedua supaya panas dalam tubuh bisa sering dikeluarkan melalui urin. Oke, jangan percaya sama teori yang barusan tapi yang jelas banyak minum air putih itu bagus buat kesehatan. Yang kedua saya menjadi fruitivora. Banyak makan buah. Senin kemarin misalnya. Seharian saya nggak makan nasi. Pagi sarapan jambu biji yang udah dipotong2. Siang makan menu vegetarian. Malemnya makan pisang 2 buah. Meski malemnya perut keroncongan dan akhirnya nyari diganjel pake ubi bakar yang rasanya mirip ubi Cilembeu. Pun minum susunya adalah susu kedelai.

Walaupun masih ada sisa-sisa demam, sugesti merasa telah melaksanakan hidup sehat bisa berdampak pada kesehatan itu sendiri. Kemarin malem saya kira bakal kambuh lagi karena susah nggak bisa tidur. Syukurlah pas bangun saya sudah merasa sehat kembali.

Saya baru baca tadi siang kalo ternyata cara Pak Bondan untuk mengatasi efek samping dari makan makanan enak adalah dengan melakukan detoks (detoksifikasi). Yaitu dengan hanya mengonsumsi buah-buahan dan sayur-sayuran selama 2 hari berturut-turut. Yah nggak perlu seekstrim Pak Bondan lah, toh makanan di sini nggak semaknyus makanan2 di Indonesia.