Balik Lagi

Saturday, February 16th 2008

18 hari numpang tidur di Indonesia saya kira cukup buat refreshing. Hmmm… cukup nggak ya? Selain menjalani program perbaikan gizi, keliling2 kota juga dilakukan. Nggak jauh2 kok, cuma Jakarta-Solo-Bandung. Di Solo -lebih tepatnya Boyolali- juga cuma sebentar, 2 hari saja buat menggantikan kunjungan rutin tahunan ke tempat Kakek Nenek. Sampai di tempat Kakek, lha kok yang dicari malah calon kakak ipar adek saya.

Ke Bandung juga cuma sebentar, 3 hari 2 malam. Soalnya rada kurang komplit kalo balik ke Indonesia tanpa pergi ke Bandung. Maklum, Bandung seperti sudah menjadi rumah ketiga saya. Ya, sekalian ngambil titipan temen, sekalian ketemu temen2, sekalian liat2 kampus walaupun tidak banyak yang berubah, sekalian beli oleh2.

Berbekalkan persediaan bahan makanan yang hampir memenuhi isi koper, saya berangkat dari Cengkareng pukul 14.40 WIB. Sampai di Taipei waktu menunjukkan pukul 20.49 WITA (Waktu Indonesia bagian Taipei). Setelah antri panjang ngecap paspor di bagian imigrasi, saya langsung turun ke bagian pengambilan bagasi. Ditunggu-tunggu kok nggak keluar2 koper saya. Kemudian saya lihat ada petugas bawa2 anjing kecil yang mencium tas2 para penumpang yang baru tiba. Feeling saya agak nggak enak begitu lihat itu.

Bener aja, koper saya ada di LSM atawa Lembaga Sensor Makanan. Apa boleh buat, saya disuruh buka koper dan sang petugas memeriksa isinya. Akhirnya rendang dan abon tidak lulus sensor karena terbuat dari meat. Masalahnya bukan rendang saya aja yang kena sensor, rendang kirimin ibunya temen saya buat temen saya juga kena sensor. Aduuuh, padahal udah mbayangin sampai kamar mau makan2 rendang sama temen2, dan makan rendang buat 3-4 hari. Well, ternyata bersikap ikhlas itu susah. Walau hati kecil terus berbisik, sudah… ikhlasin aja, tapi untuk ikhlas teteup aja susah.

Dari airport ke Taipei Main Station naik bus 125 NTD dengan perjalanan sekitar 40 menit. Dari Main Station ke Gongguan naik taksi 190 NTD (padahal di argometer 170 NTD, tapi Pak Sopir minta tambah 20 NTD, mungkin karena udah malem) dengan perjalanan sekitar 5 menit ditambah deg2an karena nyupirnya sambil ngebut.

Sebenarnya saya agak bingung dengan judul yang saya tulis. Apakah saya pergi lagi (dalam konteks meninggalkan Indonesia)? atau balik lagi (dalam konteks kembali ke Taipei)? Apapun itu, 4-5 bulan ke depan ada rutinitas2 yang harus dikerjakan (makan-salat-internetan-tidur) di sini… di Taipei…