Kecengan Baru

Saturday, November 24th 2007

Rencananya sabtu siang ini mau ngerjain tugas yang deadline-nya hari senin besok, tapi karena masih nunggu “master” dari temen, jadi ngerjain yang lain dulu aja lah… tapi ngerjain apa ya? Kalo sebelum2nya selama S2, kalo S1 mah jangan ditanya, belum pernah pake master buat ngerjain PR, tapi berhubung kemarin2 nyoba ngerjain dan nggak bisa2, yah… apah boleh buah deh… terpaksa pake master. Hmmm… weekend gini enaknya sih jalan2. Oke, diputuskan… jalan2! dan tempat yang ingin dihinggapi adalah toko sepeda di sekitar jalan Roosevelt. Aneh kan… di Taipei gini ada nama jalan pakai nama orang Inggris. Sebenernya sih ada juga nama Cina-nya, tapi ya daripada yang mana saya tidaktahunya.

Jadilah saya ke toko itu dengan maksud lihat2 sepeda, dan kalo ada yang cocok, langsung beli. Sampai di sana… eng ing enghen gui a*… muahal buanget harganya. Harus nunggu beasiswa 4 bulan kali buat bisa beli tuh sepeda. Ya sudah lah, mungkin belom jodohnya, ngibrit aja keluar toko. Secara hari sudah mulai sore dan saya belom makan siang, pergi lah saya ke kantin di dekat library NTU. Di sana lauk serta sayurnya bisa milih2 sendiri, jadi bisa kira2 mana yang haram dan yang halal. Di tengah perjalanan ke sana, ternyata di boulevard-nya NTU ada semacam bazar makanan. Pengen coba sih beberapa, tapi aroma yang dikeluarkan makanan2 itu menghilangkan selera makan. Nggak jadi beli deh, akhirnya. Tapi lumayan lah, lewat situ jadi dapet snack gratisan.

Ternyata nggak cuma sekali itu aja saya dapet gratisan. Di salah satu kedai teh yang ada di kantin menawarkan program beli 1 dapet 2. Sebenernya saya juga nggak tau program itu, karena iklannya pun dalam bahasa mandarin. Saya bingung aja waktu beli teh susu, kok dikasihnya 2 gelas. Ya, yang namanya rejeki emang nggak bakal ke mana. Jalan2 pun kemudian berlanjut ke toko sepeda yang pernah saya kunjungi, yaitu di persimpangan jalan dari kampus.

Dekat dari persimpangan itu, ada sebuah kafe yang sudah sangat terkenal seantero jagat, Starbucks. Jadi inget YM-an sama temen tentang Starbucks sama warkop. Sama2 jual kopi, tapi nasib pemiliknya beda jauh. Ada yang aneh sama starbucks dekat kampus ini, saya bertanya dalam hati “ini kafe atau library?” Kok semua yang di dalem pada baca buku…? atau ada juga yang berdiskusi… dan ada juga yang entah bekerja atau belajar dengan laptop yang dibawanya. Seperti terjadi perubahan fungsi pada kafe ini. Kafe biasanya digunakan sebagai tempat ngobrol, kumpul2, atau sekedar makan dan minum. Tapi di sini… minum dan makan adalah teman untuk belajar atau membaca. Ya, memang lagi musim hujan dan ujian sih… mungkin enak kali ya kalo minum kopi sambil belajar… kaya’nya perlu dicoba nih kapan2…

Tidak jauh dari situ, sampailah saya di toko sepeda. Lihat2 sebentar dan sepertinya ketemu nih yang modelnya cucok dengan eike. Kebetulan yang jaga xiao jie (nona), dengan sedikit senyuman dan bahasa mandarin sebisanya, saya tawar harganya biar agak dimurahin. Nggak tau karena senyuman saya atau memang harga yang seharusnya bisa lebih murah, dia langsung hao le hao le** aja. Walaupun emang kalah kece sama sepedaku yang dulu, tapi lumayan lah kecenganku yang sekarang, seenggaknya lebih murah dari yang dulu. Kapok beli mahal2.

Sampai di dorm, keinginan ngerjain PR mulai timbul. Eh… lagi2 ada godaan. Temenku ngajak ke NTUST buat nonton pertandingan badminton. Di sana lagi ada kejuaraan antar universitas untuk para mahasiswa asing di Taiwan. Kebetulan sampai sana kampus saya sudah mencapai babak final. Untungnya belum mulai, jadi masih bisa nonton. You know what… Walaupun Indonesia lagi loyo di pentas dunia bulutangkis, tapi di sini Indonesia masih berjaya. Terbukti dengan all Indonesian final di ganda putra (NTUST vs NTU), yang akhirnya dimenangi oleh Pak Yani dan Mas Yanto dari NTU, dan ganda campuran yang juga dimenangi oleh mahasiswa Indonesia dari NTUST, Onggo dan …(sori, nggak tau namanya). Memang bukan membawa nama negara, melainkan nama kampus, tapi cukup membanggakan juga buat saya sebagai orang Indonesia. Kalo saja ada kejuaraan TENIS, saya pasti harus IKUT!!!

Maap belum didekor dengan foto2 sebagai bukti otentik, tapi akan saya update as soon as possible. Master PR sudah di tangan, saatnya megerjakan PR. Selasa dan Jumat minggu ini, serta Rabu minggu depan, adalah saatnya menghadapi the real challenge, mid-term exams. Kemungkinan mulai besok bakal vakum ngeblog-either walking & writing, YM-an, facebooking, dan mengunjungi milis el02 sampai tanggal 5 Desember. Karena kalo sudah berhadapan dengan barang2 itu, yang ada bukannya malah belajar… :P

*****

* hen gui = sangat mahal
** hao le = oke lah…